Simple Crepes with Peach Sauce

Lagi-lagi kalau ga diniatin, entah kenapa bebikinan jadi anti gagal. Tapi kalau diniatin malah gagal, hehehe..

Awalnya bikin peach sauce ini buat isian pastry. Ternyata pas dicoba bikin peach pastry kemarin gagal, karena bikinnya harus cepat, ga disambi momong anak-anak dan harus dimasukin kulkas 3jam. Secara ga bisa kan ya bebikinan ga digangguin anak untuk saat ini, jadi peach pastry pun gagal, dan malas buat ngulang bikin lagi dalam waktu dekat.

Karena takut si peach nya basi kelamaan di kulkas, cari-cari resep yang gampang dan cepet jadi. Terus kepikiran bikin pancake disiram peach sauce. Eh tapi baru inget, ga ada yang suka pancake di rumah. Yaudah akhirnya bikin crepes aja yang adonannya bisa awet 48jam di kulkas.

Di resep ini pakai canola oil, tapi sebenernya di banyak resep crepes pakainya melted butter. Tapi karena gw males nyairin butter karena akan menambah cucian piring, jadinya pakai canola oil dan takarannya kira-kira aja. Hahaha.. Sama halnya dengan takaran tepung, ga punya sendok takar, takaran cup nya pakai gelas minum biasa aja.

Terus juga karena ga punya susu cair, akhirnya yg ada aja pakai susu bubuk ditambah air. Kalau ga ada juga, pakai susu kental manis pakai air. Yang penting judulnya susu kan, hehehe..

Adonan Crepes :

Bahan:

  • 1 cup tepung terigu
  • 1 1/3 susu cair
  • 2 telur
  • 2 sdm canola oil (atau melted butter)
  • 2 sdm gula pasir

Cara membuat:

  • Siapkan blender. Campur semua bahan di blender, dan nyalakan blender. Tunggu sampai semua bahan tercampur.
  • Saring adonan, biar ga ada grenjel-grenjel, taruh di wadah.
  • Panaskan teflon (ukuran apa aja yang punya), jangan lupa apinya kecil. Lalu masukkan sekitar 1 centong sayur sambil diputar-putar teflonnya, supaya si adonan jadi bulat paripurna.
  • Balik crepes kalau pinggiran crepes sudah coklat garing dan crepes tidak lengket di sudit.

Oya, kalau pas pertama kali buat crepes nya gagal alias robek saat dibalik, ga apa-apa, kayaknya sih batter sama pan nya belum kenalan, makanya mereka ga nyatu dan ga jadi aja gitu crepes nya. Tapi setelah itu ciamik kok crepes nya.

Nah biar kayak orang luar negeri, makanya simple aja, cuma taburin gula halus sama madu atau maple syrup. Kalau ga punya juga, kasih selai apa aja cus jadi deh. Tapi kalau mau beyond expectation, bisa pake peach/berry sauce atau keju ples ice cream.

Selamat mencoba!

Iklan

Anyang-Anyangan Tanda ISK (Infeksi Saluran Kemih)

Beberapa minggu lalu adalah permulaan gw memulai hidup baru di Hong Kong dengan dua anak. Cailah baru, ya baru menurut gw, secara kali ini ga ada helper yang bantuin urusan rumah dan jaga anak, karena helper sebelumnya gw berhentikan. Jadi, hari-hari gw yang biasanya agak santai, masih bisa lirak lirik ke Living Plaza sebelum jemput Caca atau ketemu buibu sendirian di sore hari jadi serba berubah.

Pagi jam 6 udah krompyangan di dapur sampai jam 8, saat suami dan Caca berangkat. Lanjut mandiin dan nyuapin  si kecil, nyuapin diri sendiri, kasih susu si kecil sampai tidur, beberes rumah, angkat jemuran ples jemur lagi, dendong (iya, dendong basic tiap mau jemput Caca, biar ga kayak mba-mba banget hahaha), angkat si kecil walau lagi tidur, cus naik bus, jemput Caca, balik ke rumah, nyuapin bocah-bocah, beberes dapur. Biasanya agak leha-leha dikit kalau anak-anak udah pada makan, bisa mainan handphone atau nonton Running man sambal bacain buku cerita atau main sekolah-sekolahan sama Caca. Sore sibuk mandiin, ajak keluar anak-anak (main di taman atau playground atau ke supermarket beli ga penting hahaha), pulang ke rumah nyuapin lagi, gantiin baju tidur anak-anak, curi-curi waktu buat mandiin diri sendiri, nyiapin dinner, dan bersorak HOREEEEEE saat suami pulang ke rumah jam setengah 8. Hahaha, ya emang gitu sih, seneng banget suami pulang, soalnya gantian ngangon anaknya, sementara gw tetep beberes yang lain tapinya huks..

Trus apa hubungannya sama ISK dari segitu panjang ngejabarin kegiatan gw? Jadi yaaaa, gw lebih seneng jemput Caca itu sambil gendong Galih pake baby carrier daripada dorong stroller. Why? Karena kalo bawa stroller artinya kita kudu naik MTR, yang mana jalan kakinya lebih jauh daripada naik bus. Males aja gw, hahaha..

Nah dari hari pertama gendong-gendong Galih yang beratnya sekarang udah 10 kilo, gw ngerasa pinggang gw keteken sakit dan mulai anyang-anyangan. Sehari pipis ada kali 20 kali. Kadang abis pipis berasa mau pipis lagi, eh pas nongkrong gada yang keluar atau yang keluar seciprit doang. Dan tiap abis pipis tu raasanya gimanaaa gitu, ga sakit sih tapi semriwing tapi ga enak.

Gw tahan-tahanin tuh sampe 3 hari baru bilang sama suami. Trus suami nanya, apa karena kurang minum? Gw pikir ga juga kok, minum banyak-banyak aja secara kalo abis ngangon anak bawaannya haus (ples laper) muluk. Trus gw keinget 2 tahun lalu pernah anyang-anyangan juga dan kata tukang pijet, itu karena turun peranakan, dan sembuhnya karena sama dia “dibenerin” gitu. Naaahhhh, turun peranakan itu salah satu sebabnya adalah karena sering gendong-gendong anak, katanya! Gatau deh bener atau ga, tapi dulu emang pas lagi sering-seringnya gendong Caca pasca operasi hernianya yang pertama.

Trus bingung kan gw, secara dimari gada tu yang namanya tukang pijet. Tapi ya masa gw tahan mulu si anyang-anyangan, ga tahaaannnn bookkk… Akhirnya browsing-browsing, nemu artikel yang bilang kalau anyang-anyangan harus berhati-hati karena bisa jadi tanda ISK. Nah karena setau gw kalau kita ISK itu pipisnya sakit dan kitanya demam, gw agak ragu, tapi takut juga, hahaha.. Jadinya lanjut-lanjut browsing ketemu page berbahasa inggris di sini yang membuat gw berniat untuk check up ke dokter.

Dan setelah 5 hari anyang-anyangan, lalu gw periksa ke dokter, dokter bilang,”Iya itu ISK, kok kamu bisa tahan sampe 5 hari?? Ga boleh loh, bahaya itu bisa nyebar sampe ginjal kamu kumannya. Untung kamu ga sampe demam, bla bla bla…” Intinya gw dimarahin dokter karena baru ke dokter di hari ke enam. Hahaha, duh kalo dokternya gw certain perihal “Turun Peranakan” makin dimarahin kali ya gw, wkwkwk..

Jadi kata si dokter ISK ga perlu sampe demam. Kalau udah anyang-anyangan, udah pertanda ada yang sakit tuh. Iya bisa jadi karena kurang minum juga, tapi apalagi kalau sampe kayak gw kemaren pas setelah pipis ada rasa semriwing ga enak gitu, itu sebenernya rasa “sakit” tiap pipis, katanya. Dan sama dokter akhirnya dikasih antibiotic dan obat penglihang rasa sakit tiap pipis (obatnya bikin pipis jadi warna oren loh). Dan setelah 5 hari, alhamdulillah udah sembuh pemirsah..

Jadi intinya, gw ga ngerti ya turun peranakan itu beneran ada atau ga penyakitnya. Tapi ga lagi deh gw mikir turun peranakan lagi, takutnya kalau beneran ada penyakit yang gw rasa tapi karena mikirnya “jangan-jangan ini turun peranakan”, malah makin sakit dan takut telat diobatin.

Apalagi urusan dari pinggang ke bawah yang pernah diobyok-obyok dan berpenghuni ini kan..

So, jangan lupa, selain sering minum, jaga kebersihan area kemaluan juga ya, apalagi kalau ke toilet umum, selalu bawa tissue sendiri kalau kemana-mana…

Bisa Karena Terpaksa

IMG_2495.JPG

Kali ini mau curhat pengalaman (akhirnya) bisa melewati hari-hari tanpa helper di negeri sebrang dengan dua anak. Sesungguhnya gw mah bukan apa-apa, ada temen gw yang selama di Hong Kong (2 tahun lebih) dia ga pake helper sama sekali padahal anaknya 2 juga. Dan ternyata, saya bisa! Hahaha, padahal tadinya super galau dan agak ga yakin, tapi dengan kekuatan kefefet dan keterpaksaan, yaaaa mau gimana lagi toohh. Hahaha

Jadi ceritanya si mbak gw itu sakit dan harus dirawat di Rumah Sakit selama dua minggu. Jadilah tiba-tiba kudu jumpalitan masak, nyuci piring, nyuapin anak, mandiin anak, jemput anak, bebersih rumah, beberes rumah, dan ga ketinggalan nyetrika. Semuanya alhamdulillah do-able, secara rumah gw seiprit kan, sekali lempar baju, nyampe deh ke ujung rumah.

Yang paling berat sebenernya jemput Caca sambil bawa-bawa Galih. Bener-bener bawa, alias digendong pake baby carrier, karena anaknya gamau ditaro di stroller, huhuhu.. Mana Hong Kong lagi panas-panasnya kemarin, dan Galih sempet kena Roseolla, jadi demam-demam pun terpaksa gw gendong-gendong buat jemput Caca (tapi pas Galih sakit, berangkat-pulang naik Taksi kok).

Udah gitu jalanan menuju sekolahnya Caca itu kan tanjakan, jadi aja tiap nyampe sekolahnya Caca gw udah engap ngos-ngosan dan keringat bercucuran dimana-mana. Dan lagi ngos-ngosan ngatur napas gitu, pas lagi ngantri buat dipanggilin murid-murid keluar satu-satu, ada satu ibu-ibu yang nanya ke gw “Do you not feel hot with that? (nunjuk kerudung gw)”. Dalam hati gw jawab “ya panaaassslah, mana gw gendong anak kan yeee tambah panas cintaaahhh”. Yang mana cuma bisa gw senyumin aja “Not that hot. The fabric is very thin. See, I can see you through this, hehehe”. Yaa secara ibu-ibu dan aunty-aunty yang jemput pada ber-hot pants dan ber-tank top semua, mungkin kalau liat gw gerah gitu kali ya, hahaha..

Dan di kesempatan kali ini pula gw merasakan kembali masak sambil gendong anak, mandi tanpa tutup pintu, ganti baju dengan penonton, pipis ditangisin anak, dan kepulangan suami itu sungguh amat sangat dinanti, hahaha…

Tapi beneran deh kalau ga ada mbak begini, uluran tangan suami sekecil apapun rasanya bermaknaaaa banget, cailaaahhh, sungkem dulu deh sama ayah, hahaha…

Trus ada tips en triknya ga nih kalau ga ada mbak dan apa-apa harus sama anak-anak? Yang pasti sih pastikan anak dan bundanya KENYANG, kalau telat ngasih makan atau camilan habis itu sungguh repot, pasti ada aja yang rewel (termasuk emaknya wkwkwk). Jadi sekali makan udah kayak induk burung ngasih makan anak-anaknya, dan emaknya makan sisa-sisanya aja.

Jangan lupa pastikan anak SIBUK, yang mana berakhir dengan mainan berserakan dimana-mana. Kemarin sih bodoamat, nanti mereka tidur cus gw beresin sekalian, daripada beresinnya berkali-kali dan larang-larang mereka berantakin mainan yang mana ga akan diwaro. Dan trik gw berdasarkan nasihat temen gw, tiap sore kalo ga ujan gw bawa mereka main ke taman, walaupun cuma sejam dan cuma main bubble aja. Tapi kalau dibawa keluar, energi mereka akan cepat habis dengan lari-larian, ketawa dan efek panas juga di luar. Jadi pas masuk rumah udah tinggal bersih-bersih, kasih makan, dan bobok cepet.

Yang terakhir, usahakan mamak tetap WARAS. Yaitu dengan cara dilimpahkan kasih sayang, uang belanja tak kurang, bantuan, dan camilan bermutu dari suami. Kenapa camilan bermutu dari suami? Soalnya biasanya camilan gw suka diembat sama suami, jadi kali ini suami ngalah ga makanin camilan biar gw seneng katanya, hahaha..

Kalau di Indonesia gimana? Berani ga, ga ada mbak? Bisaaaaaa… Telepon mama aja minta nginep di rumah, wkwkwkwk.. Pasti banyak ibu-ibu yang kayak gitu juga kaannn, hihihi

 

Tumbuh Gigi si Bayi

Jadiiii, my second born umurnya saat ini adalah 11,5 bulan. Yang mana dirinya baru 2 hari lalu tumbuh gigi sebanyak 3 sekaligus (atas 2, bawah 1). Padahal saya ga terlalu berharap giginya akan tumbuh segitu cepat dan segitu banyaknya di umurnya yang belum genap 12 bulan.

Kenapa? Karena my first born giginya baru tumbuh 1 di bagian bawah tepat sehari sebelum dia ulang tahun yang pertama. Hahaha, irit banget ya. Padahal dia sudah bisa jalan, sudah bisa makan nasi, biskuit, roti, serta sudah bisa sedikit bicara “nyanya”, “yayah”, dan “mama”.

Terkadang saya masih suka khilaf bahwa dua anak saya berbeda, dan kadang masih suka membandingkan (bukan kepada anak ya, tapi lebih ke diri saya sendiri). “Perasaan dulu tetehnya begini, kok si adek begitu ya..”. “Si adek kok begini, perasaan dulu si teteh engga..”. Daaaan berbagai perasaan-perasaan lain.

Jadi dulu si teteh umur 10 bulan udah makan nasi+lauk. Sementara adek baru mau makan nasi+lauk di umur sekarang, 11,5 bulan.

Adeknya ini, doyaaaaaaan banget makan, Tabarakallah, Alhamdulillah, segala apa aja mau dihap di mulutnya. Padahal dulu tetehnya dari umur 8 bulan susah pisan makan, doyannya nasi pake kerupuk aja. Hahaha..

Terus, karena di umur 10 bulan belum ada tanda-tanda gigi mau muncul padahal udah sering banget ngences-ngences, sementara ibu-ibu lain di grup lagi curhat nenennya kesakitan karena anaknya numbuh gigi, saya mulai ajarin si teteh makan biskuit sendiri. Makanya sampe sekarang dia hobi banget nyemil biskuit. Tapi tetep aja tuh giginya ga numbuh secara tiba-tiba banyak (hahaha yaiyalah mooom, emangnya simsalabim).

Sementara si adek ga ada tanda-tanda ngences, jarang cranky, makan biskuit belum bisa nggigit, maunya makan yang lembut-lembut terus, eh tiba-tiba muncul gigi barengan 3 sekaligus.

Nah, mudah-mudahan mamak-mamak dan mommy-mommy lain ga segalau saya dulu waktu si teteh belum muncul giginya. Padahal kata dokter pun ga kenapa-kenapa loh kalau gigi anak belum tumbuh, malah bagus giginya ga gampang rusak karena sudah makan yang aneh-aneh.

Cheung Chau Island, Pulau Tanpa Mobil dan Motor

November lalu, kantornya suami ngadain family outing ke Cheung Chau Island, entah dimananya Hong Kong Island, tapi cukup naik kapal ferry selama 30 menit, dan sampailah ke pulaunya. Awalnya ga terlalu terpukau sama pulaunya, karena pas lagi ke sana itu hari Sabtu, jadi ruame banget di dekat pelabuhannya. Ya karena banyak toko, banyak restoran, dan banyak wisatawan juga.

Oh ya, namanya mamak-mamak rempong ya, jadi sebelum berangkat gw nanya ke suami, di sana (Cheung Chau) ada 7-Eleven atau ga, maksudnya biar ga perlu repot-repot bawa camilan dari rumah (maklum anak dua yess). Dan dia bilang “kayaknya ga ada sih bun, di sana kan kita mau hiking.”. Jadilah gw bawa satu tas sendiri isinya minuman, makanan ples camilan anak-anak. Eh gataunya, keluar dari pelabuhan kita disambut dengan Mc-Donald’s dan 7-Eleven!! Hahahaha, rasanya pengen gw getok deh suami..

Nah, family outing dari kantornya suami ini jadwalnya adalah hiking, lunch, mochi making, daaan poto-poto (wajib dong). Berhubung ada pasukan yang bawa princess-princess (termasuk gw), jadinya kita ga ikutan hiking, tapi cukup sight seeing. Dan ternyata si Cheung Chau ini BAGUS tempatnya!! Setelah melewati keramaian di pelabuhan, ternyata di sisi lain pulau Cheung Chau ada pantai pasir putih (sayang pas kesana lagi dingin banget anginnya, kalau summer pasti betah deh main di pantainya), rumah-rumah napak tanah, taman di depan rumah, dan yang unik adalah, disini ga ada mobil ataupun motor! Yes, most people here jalan kaki atau naik sepeda. Kalau untuk yang kirim-kirim galon atau bawa barang berat pakai semacam becak-motor gitu. Duh, jadi inget sama film korea deh gw pas jalan-jalan di sana, hahaha..

Makan siang kita di sana adalah chinese-seafood, maksudnya adalah menunya seafood tapi dimasak ala chinese. Dan makanan kayak gini selalu bikin gw WOW, karena makanannya porsinya geda banget, cocok buat rame-rame, plus rasanya ga ada yang failed (tergantung restorannya kali ya).

IMG_4354

Oh ya, di sana kan juga bikin mochi gitu ya, dan mochi di HK itu terkenal akan mochi buahnya. Jadi beneran buah asli di dalam mochi, bukan buah yang diracik (kalau di Indonesia kan kayak mochi kacang hijau, kacang hijaunya diracik dulu jadi adonan). Nah, yang paling laris itu mochi mangga dan durian di sini. Si mochi nya bisa dimakan langsung atau dijadiin semacam dessert kayak di Hong Tang gitu (eh, bawa merk deh).

Selain mochi, makanan khasnya adalah bakpao dan coconut cake, yang rasanya enaaaaaak (hahaha lebay). Tapi beneran enak, deh. Karena selama di HK ini gw ga pernah asal jajan bakpao, cuma pernah makan bakao isi red bean di Islamic Canteen masjid ammar (karena mostly bakpao dijual di tempat makan yang ada porknya). Nah bakpao yang kemarin dibawain jadi oleh-oleh dari Cheung Chau itu gedeee banget, isinya mung bean, red bean, dua lagi gatau apa tapi yang satu kayak ada kacangnya, dan satu lagi ada wijennya. Dan si coconut cake nya itu semacam kue mangkok yang dikukus kalau di Jakarta, tapi ini terbuat dari kelapa gitu.

Jadi, kesimpulannya adalah, Cheung Chau is one of the worth visited place in Hong Kong. Nah, menurut sassymamahk.com, bagus banget dateng ke Cheung Chau pas bulan April. Karena pas bulan itu ada Bun Festival, dan kita bisa liat the huge towers of buns. Buat para turis pecinta shopping mungkin bukan salah satu destinasi wisata, tapi kali aja ada yang datang ke Hong Kong dan punya waktu lebih bingung mau dipake kemana, cobain ke sini ya! Atau ke Nan Lian Garden (hahaha, teuteup ngefans sama tempat itu).

IMG_4351

Young Living Essential Oil (YLEO)

IMG_2769

Mamak-mamak mana jaman now gak tau Young Living Essential Oil? Mamak-mamak kekinian pastinya tau dong walaupun bukan sebagai pengguna. Samaa, dulu saya juga bukan pengguna YLEO, walaupun teman saya di group mahmud udah sering kasih tau manfaat dan khasiatnya. Awalnya ga percaya sama manfaatnya, kemudian setelah agak percaya, ga beli juga karena harganya selangit bookk… Hahaha…

Awal ketertarikan beli ini karena waktu Galih umur 4 bulan, dia batuk berdahak sampai 2 minggu ga kelar-kelar. Kemungkinan sih karena ketularan Caca. Biasanya kalau bayi batuk pilek, dahaknya akan keluar lewat tinjanya atau dimuntahin sama bayinya kan ya. Nah Galih ini jarang muntah, dan waktu batuk-batuk kemarin dia sama sekali ga muntah walaupun udah dikasih obat pengencer dahak. Daaan, anak ASI ini sedang jarang pupup. Jadi, Galih dari umur 4 bulan, pupnya ga setiap hari, bisa 2-5 hari sekali. Dan tiap dia pupup, ga ada lendir dahak yang keluar bersama tinjanya gitu. Makanya saya gemes kesel gimana gitu, kok ya ga beres-beres batuknya, padahal udah ke dokter, udah dikasih obat, tapi tiap malem masih ohok-ohok ga bisa tidur nyenyak. Dan makin heran kenpa dokter sini ga nyaranin buat inhalasi, kalau di Jakarta pasti udah disuruh inhalasi kan ya biar dahaknya cepet encer.

Setelah 2 minggu ga beres si batuk, bersamaan dengan kita semua balik ke Indonesia, akhirnya kebeli juga deh si YLEO (Alhamdulillah ya rejeki anak saleh), DEMI liburan 3 minggu tanpa sakit, tanpa dokter. Saya ga mau liburan yang dinanti-nantikan selama 9 bulan ini berantakan gegara anak-anak cranky, atau emak bapak tepar karena sakit. Karena liburan kali ini tanpa mbak, jadi sebisa mungkin semuanya sehat bugar biar pada happy gitu. Kalo cranky karena mau main perosotan yasudahlah yaa, hahaha…

Nah, 6 oil di atas itu adalah 6 basic oils yang katanya (rekomendasi yang jual, tengkyu Machaaaa) wajib ada buat saya dan para krucil di rumah. Kenapa? Karena sebentar lagi mau winter di Hong Kong, jadi pengennya anak-anak ga terlalu sakit. Ya memang, sakit itu kan Qadarullah ya, tapi tetep berusaha kalaupun sakit anak-anak masih mau makan dan cepat sembuh.

Thieves sebagai imun booster, dan untuk radang tenggorokan, sariawan, anti virus, anti bakteri. RC untuk batuk, pilek, asma, hidung mampet. Lemon untuk pereda demam pada ana, radang tenggorokan, menjaga saluran cerna. Lavender untuk alergi, bengkak-bengkak gigitan nyamuk, mastitis, bengkak kejedut, dan stress reliever. Digize pereda asam lambung maag, diare dan sembelit. Lemongrass sebagai anti GTM, penambah nafsu makan, pereda kolesterol untuk dewasa, dan anti nyamuk.

Trus gimana khasiatnya? Buat saya, YLEO ini bukan obat, tapi semacam booster atau kayak vitamin gitu (kalau vitamin diminum, YLEO ini dioles). Jadi kalau anak-anak, saya ataupun suami sudah sakit dan memang perlu obat, tetap intake obat sesuai anjuran dokter. Kayak kemarin Galih waktu di jakarta tetap inhalasi dan minum puyer racikan dokter, yang Alhamdulillah cuma 2 kali minum aja (4 hari sebelum pulang Galih pilek dan dahaknya kental jadi susah keluar), suami dan saya juga beberapa kali sempat drop mulai bersin-bersin dan minum paracetamol, Caca juga sariawan pas liburan kemarin dan ditotol obat sariawan.

Tapi overall, Alhamdulillah semua sakitnya ga sampai parah berhari-hari. Jadi, tiap hari anak-anak dioles Thieves yang udah di-dilute, sebanyak 3 kali (setelah mandi pagi, sore, dan sebelum tidur) di spine dan telapak kaki untuk Galih dan telapak kaki saja buat Caca karena kulit Caca sensitive. Kalau untuk emak bapak di pergelangan tangan tapi pakai oil Thieves langsung. Ples juga diffuse Thieves dan RC tiap hari (biar Galih ga grok-grok tiap malem). Padahal pas liburan kemarin tiap hari pasti pergi, kadang sampai malam, pergi sana sini kayak gosokan ke Bekasi-Bandung-Tangerang bolak balik. Alhamdulillah semuanya sehat sampai kembali ke Hong Kong.

Dan pas banget nyampe Hong Kong cuacanya lagi windy mau masuk Autumn. Lanjuuutt deh oleh-oles si Thieves biar krucil-krucil tertamengi. Kalau kata suami : “Terimakasih Young Living, berkat YL, saya ga jadi sakit!” Hahahaha…

Night Terror (atau Gangguan Jin ya?)

Awal saya cari tau mengenai Night Terror ini sejak Caca umur 13 bulan. Itu adalah kali pertama Caca terbangun di tengah tidurnya, nangis rewel jejeritan, digendong ga berhenti nangisnya, diajak ngomong juga tetep ga berhenti. Sampai akhirnya saya ketakutan sendiri, manggil tetangga dan diajak naik mobil keliling kompleks (katanya untuk balikin jinnya ke tempat asalnya di rumah kosong depan komplek). Setelah sejam nangisnya berhenti dan bisa lanjut tidur lagi tanpa kebangun.

Menurut artikel-artikel yang sempat saya baca waktu itu, gejala-gejala yang Caca alami saat itu adalah seperti gejala Night Terror, salah satu gangguan tidur yang bisa dialami dari anak-anak sampai orang dewasa. Saya gatau juga sih apa yang Caca alami waktu itu, mimpikah atau badannya ga enakkah atau apa, karena anaknya belum bisa bicara.

Saya pikir waktu itu adalah yang pertama dan terakhir kalinya Caca mengalami hal itu. Tapi kenyataannya, sampai umurnya yang sekarang ,hampir tiga tahun, Caca suwering sekali terbangun di tengah malam, teriak-teriak sambil nendang-nendang, nangis, sambil ga jarang meracau (atau mengigau). Yang diracauin macem-macem, dari “gendong sambil berdiri, bunda!”, “Caca gamau main itu, ayah!”, “mau ke rumah Ibu, bunda!”, atau apapun lah yang kadangadalah kejadian di hari yang sama, atau kejadian di hari kapan tau.

Awalnya saya ngira itu semacam gangguan jin, soalnya Caca sama sekali ga bisa dihandle kalau sudah seperti itu. Mulailah saya bacain Al-Fatihah dan Ayat Kursi berulang-ulang, dari dalam hati sampai merapal di atas kepalanya. Sampai kadang suka saya tepuk-tepuk pipinya agak keras supaya dia mau bangun dan sadar kalau dia itu sedang mimpi. Tapi kalau dibilang dia ga sadar, ga juga. Masalahnya Caca tau kalau ada saya dan ayahnya, dia melihat saya dan ayahnya ngapain, jadi antara sadar dan ga sadar gitu.

Sampai akhirnya, saya mulai pasrah, dan berpikir bahwa mungkin ini adalah Night Terror. Dimana menurut artikel, tidak perlu dibangunkan, karena nanti anak akan berhenti sendiri. Namun perlu ditemani dan dipastikan bahwa anak dalam keadaan aman, dalam artian apa yang dia lakukan tidak menimbulkan bahaya (misalnya bisa aja anaknya jalan dalam tidur, kan itu harus dipastiin anaknya ga jalan kemana-mana).

Jadi kayak yang kemarin kejadian, Caca teriak tengah malem sambil nendang-nendang minta ke rumah Ibu (mama saya, rumahnya di Bekasi, dimana kita udah balik ke Hong Kong sekarang. Ga mungkin dong tengah malem minta jemput Ibu biar Caca nginep sama Ibu? Hahaha…) Jadinya saya biarin aja dia teriak-teriak sambil nangis, sambil saya gendong dan elus-elus punggungnya. Ayahnya ikutan elus-elus dimarahin sama anaknya (tuh kan, dia tu sadar sebenernya). Setengah jam saya masih sabar diem aja tuh.. Sampai akhirnya ga berhenti juga, saya lap mukanya pakai air, dan tetep ga ngaruh, anaknya masih teriak-teriak nangis. Akhirnya keluar jurus andalan “Kalau Carissa masih menangis dan teriak, silakan, bunda akan keluar.” (oh ya, itu jurus andalan saya kalau Caca teriak sambil nangis. Entahlah bagaimana pandangan orang, tapi saya memberi pilihan untuk Caca : berhenti teriak atau saya keluar kamar). Agak mendingan, anaknya mau berhenti teriak-teriak, tapi masih nangis sesenggukan. Dan butuh setengah jam berikutnya sampai dia sadar kemudian minta makan nasi, dan kembali tidur.

Saya sendiri belum menemukan penyebab Caca suka terbangun menangis dan teriak seperti itu. Tidak dalam semua kejadian dia dalam keadaan habis kecapekan bermain seharian, atau sakit, atau sedih. Ayahnya malah bilang “bisa jadi karena reaksi alergi “, yang mana agak saya ragukan, karena alerginya Caca adalah alergi di kulit. Mau tanya dokter, tapi dokter di sini mahal. Mau tunggu waktu pulang ke Indonesia mungkin untuk meniatkan diri ke klinik tidur (kalau ga salah di RS Premier Bintaro ada deh).

Ada ga sih anak kecil lainnya yang suka kebangun tengah malem kayak Caca juga?

PS: Sejujurnya ini adalah post curhat karena sudah dua malam anaknya kayak gitu terus dan mamak lelah, kadang suka ga kontrol emosinya malah Cacanya kena marah. I’m sorry honeeeeyyyyy T______T